Rapendik Streaming

OMPENDIK

prestasi

Login

Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter

Online sekarang: 23
IP kamu: 54.205.236.46
,
Hari ini: April 25, 2014
Share |

SASTRA ANAK DAN DUNIA ANAK

(0 - user rating)
User Rating:  / 0
TerburukTerbaik 

LATAR BELAKANG

Pendidikan sastra dan bahasa Indonesia mempunyai peranan yang penting didalam dunia pendidikan. Di sekolah dasar, pembelajaran sastra dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan siswa mengapresiasikan karya sastra. Pembelajaran sastra di SD adalah pembelajaran sastra anak. Sastra anak adalah karya sastra yang secara khusus dipahami oleh anak-anak dan berisi tentang dunia yang akrab dengan anak-anak, yaitu anak yang berusia antara 6-13 tahun. Sifat sastra anak adalah imajinasi semata, bukan berdasarkan pada fakta. Unsur-unsur imajinasi ini sangat menonjol dalam sastra anak. Hakikat sastra anak harus sesuai dengan dunia dan alam kehidupan anak-anak yang khas milik mereka dan bukan milik orang dewasa. Sastra anak mampu bertumpu dan bermula pada penyajian nilai dan imbauan tertentu yang dianggap sebagai pedoman tingkah laku dalam kehidupan.

PEMBAHASAN

Hakikat  Sastra Anak

Sastra mengandung eksplorasi mengenai kebenaran kemanusiaan. Sastra juga menawarkan berbagai bentuk kisah yang merangsang pembaca untuk berbuat sesuatu. Apalagi pembacanya adalah anak-anak yang fantasinya baru berkembang dan menerima segala macam cerita terlepas dari cerita itu masuk akal atau tidak. Sebagai karya sastra tentulah berusaha menyampaikan nilai-nilai kemanusiaan, mempertahankan, serta menyebarluaskannya termasuk kepada anak-anak.

Sesuai dengan sasaran pembacanya, sastra anak dituntut untuk dikemas dalam bentuk yang berbeda dari sastra orang dewasa hingga dapat diterima anak dan dipahami mereka dengan baik. Sastra anak merupakan pembayangan atau pelukisan kehidupan anak yang imajinatif ke dalam bentuk struktur bahasa anak. Sastra anak merupakan sastra yang ditujukan untuk anak, bukan sastra tentang anak. Sastra tentang anak bisa saja isinya tidak sesuai untuk anak-anak, tetapi sastra untuk anak sudah tentu sengaja dan disesuaikan untuk anak-anak selaku pembacanya. (Puryanto, 2008: 2)

Sastra anak adalah sastra yang secara emosional psikologis dapat ditanggapi dan dipahami oleh anak, dan itu pada umumnya berangkat dari fakta yang konkret dan mudah diimajinasikan.

Berdasarkan kutipan dari Solehan bahwa kata sastra berarti karya seni imajinatif dengan unsur estetisnya dominan yang bermediumkan bahasa (Rene Wellek, 1989). Karya seni imajinatif tersebutdapat dalam bentuk lisan ataupun tertulis. Selanjutnya, kata anak dapat diartikan sebagai manusia kecil (KBBI, 2000:41). Kata anak yanng dimaksud disini bukanlah anka balita ataupun anak remaja, tetapi anak usia SD yang berumur antara 6 sampai 13 tahun.

Menurut Santoso (2003, 8.3) sastra anak adalah karya seni yang imajinatif dengan usur estetisnya dominan yang bermediumkan bahasa baik lisa maupun tertulis yang secara khusus dapat  dipahami oleh anak-anak dan eriidi tentang dunia ayangg akrab dengan anak-anak. Sementara itu, menurut Sarumpaet (Dalam Santoso, 2003, 8.3), sastra anak adalah karya satra yan dikonsumsi anak dan diurus serta dikerjakan oleh orang tua. Artinya, sastra anak ditulis oleh orang tua yang ditujukan kepada anak dan proses produksinya pun dikerjakan oleh orang tua.

Sifat sastra anak adalah imajinasi semata, bukan berdasarkan pada fakta. Unsur imajinasi ini sangat menonjol dalam sastra anak. Hakikat sastra anak harus sesuai dengan dunia dan alam kehidupan anak-anak yang khas milik mereka dan bukan milik orang dewasa. Sastra anak bertumpu dan bermula pada penyajian nilai dan imbauan tertentu yang dianggap sebagai pedoman tingkah laku dalam kehidupan. (Wahidin, 2009)

Perkembangan anak akan berjalan wajar dan sesuai dengan periodenya bila disugui bahan bacaan yang sesuai pula. Sastra yang akan dikonsumsikan bagi anak harus mengandung tema yang mendidik, alurnya lurus dan tidak berbelit-belit, menggunakan setting yang ada di sekitar mereka atau ada di dunia mereka, tokoh dan penokohan mengandung peneladanan yang baik, gaya bahasanya mudah dipahami tapi mampu mengembangkan bahasa anak, sudut pandang orang yang tepat, dan imajinasi masih dalam jangkauan anak. (Puryanto, 2008: 2)

Menurut Huck dkk (1987:5) isi kandungan yang terbatas sesuai dengan jangkauan emosional dan psikologi anak itulah yang, antara lain, merupakan karekteristik sastra anak. Sastra anak dapat berkisah tentang apa saja, bahkan yang menurut ukuran dewasa tidak masuk akal. Misalnya berkisah tentang binatang yang dapat berbicara, bertingkah laku, berpikir dan berperasaan layaknya manusia. Imajinasi dan emosi anak dapat menerima cerita itu secara wajar dan memang begitulah seharusnya menurut jangkauan pemahaman anak.

Secara garis besar Lukens mengelompokkan genre sastra anak ke dalam enam macam, yaitu realisme, fiksi formula, fantasi, sastra tradisional, puisi dan nonfiksi dengan masing-masing mempunyai beberapa jenis lagi. Genre drama sengaja tidak dimasukkan karena menurutnya, drama baru lengkap setelah dipertunjukkan dan ditonton, dan bukan semata-mata urusan bahasa-sastra (Nurgiyantoro,2005:15).

 Fungsi sastra anak

Ditinjau dari segi pragmatiknya, sastra anak berfungsi sebagai pendidikan dan hiburan. Fungsi pendidikan pada sastra anak memberi banyak informasi tentang sesuatu hal, memberi banyak pengetahuan, memberi kreativitas atau keterampilan anak, dan juga memberi pendidikan moral pada anak.

Menurut Suwardi Endraswara, SastraAnak berfungsi sebagai :

1. Membentuk kepribadian,

2. Menuntut Kecerdasan emosi anak.

Ciri Sastra Anak

Menurut Puryanto (2008: 7) secara garis besar, ciri dan syarat sastra anak adalah:

  1. Cerita anak mengandung tema yang mendidik, alurnya lurus dan tidak berbelit-belit, menggunakan setting yang ada di sekitar atau ada di dunia anak, tokoh dan penokohan mengandung peneladanan yang baik, gaya bahasanya mudah dipahami tapi mampu mengembangkan bahasa anak, sudut pandang orang yang tepat, dan imajinasi masih dalam jangkauan anak.
  2. Puisi anak mengandung  tema yang menyentuh, ritme yang meriangkan anak, tidak terlalu panjang, ada rima dan bunyi yang serasi dan indah, serta isinya bisa menambah wawasan pikiran anak.

Buku anak-anak biasanya mencerminkan masalah-masalah masa kini. Hal-hal yang dibaca oleh anak-anak dalam koran, yang ditontonnya dilayar televisi dan di bioskop, cenderung pada masalah-masalah masa kini. Bahkan yang dialaminya di rumah pun adalah situasi masa kini. (Tarigan, 1995: 5)

Menurut Sarumpaet (Dalam Santoso, 2003:8.4), ada 3 ciri yang membedakan antara sastra anak dengan sastra orang dewasa. 3 Ciri itu yaitu:

  1. Unsur pantangan, yaitu unsur yang yang secra khusus berhubungan dengan tema dan amanat. Artinya, sastra anak pantang atau menghindari masalah-masalah yang menyangkut tentang seks, cinta yang erotis, dendam yang menimbulkan kebencian atau hal-hal yang bersifat negatif.
  2. Penyajian dengan gaya secara langsung, artinya tokoh yang diperankan sifatnya hitam putih. Maksudnya adalah setiap tokoh yang berperan hanya mempunyai satu sifat utama, yaitu baik atau jahat.
  3. Fungsi terapan adalah sajian cerita harus bersifat menambah pengetahuan yang bermanfaat.

Jenis dan Ragam Sastra Anak

Secara garis besar Lukens mengelompokkan genre sastra anak ke dalam enam macam, yaitu realisme, fiksi formula, fantasi, sastra tradisional, puisi dan nonfiksi dengan masing-masing mempunyai beberapa jenis lagi. Genre drama sengaja tidak dimasukkan karena menurutnya, drama baru lengkap setelah dipertunjukkan dan ditonton, dan bukan semata-mata urusan bahasa-sastra (Nurgiyantoro,2005:15). Enam genre anak tersebut adalah sebagai berikut:

I.Realisme

Karakteristik umum cerita realisme adalah narasi fiksional yang menampilkan tokoh dengan karakter yang menarik yang dikemas dalam latar tempat dan waktu yang dimungkinkan. Ada beberapa cerita yang dapat dikategorikan ke dalam realisme, yaitu cerita realistik, realisme binatang, realisme historis dan cerita olahraga(Nurgiyantoro,2005:15).

Realisme dalam sastra dappat dipahami bahwa cerita yang dikisahkan itu mungkinsajaa ada dan terjadi walau tidak harus bahwa ia memang benar-benar ada dan terjadi. Cerita mempresentasikan berbagai peristiwa, aksi, dan interaksi, yang seolah-olah memang benar, dan penyelesaiannyapun masuk akal dan dapat dipercaya. Realisme dibagi menjadi beberapa sub, yaitu :

  1. Cerita Realisme

Cerita realistik (realistic stories) biasanya bercerita tentang masalah-masalah sosial dengan menampilkan tokoh utamaprotagonis sebagai pelaku cerita. Masalah-masalah yang dihadapi tokoh itulah yang menjadi sumber pengembangan konflik dan alur cerita. Untuk cerita anak, cerita lebih banyak diselesaikan, tetapi harus tetap mempertahankan logika cerita. Cerita realistik dapat membawa pembaca anak untuk lebih memahami diri sendiri dan orang lain lewat pengembangan cerita, tokoh, dan konflik yang dapat dipercaya.

  1. 2.Realisme Binatang

Cerita realisme binatang  (animal realism) adalah cerita tentang binatang yang bersifat nonfiksi. Ia adalah cerita tentang binatang, berbicara tentang binatang, misal yang berkaitan dengan habitat, cara dan siklus hidup dan lain-lain. Dalam hal ini fabel berbeda dengan cerita realisme binatang karena seringkali fabel mengandung personifikasi binatang yang memiliki konflik layaknya seperti manusia. Cerita realisme binatang meski tanpa personifikasi bisa dibuat secara menarik karena menawarkan efek keindahan. Misalnya,cerita tentang penjelajahan dan penemuan kebiasaan hidup, cara bertahan hidup, cara bergaul dengan sesamanya, dan lain-lain yang berhubungan tentang kehidupan binatang sesungguhnya.

  1. 3.Realisme Historis

Cerita realisme historis (historical realism) mengisahkan peristiwa yang terjadi pada masa lampau. Hal itu menentukan latar yang juga harus ber-setting pada masa lampau lengkap dengan konsekuensi faktual-logisnya. Cerita biasanya mengambil satu atau beberapa tokoh utama yang digunakan sebagai acuanpengembangan alur. Contoh cerita realisme historis misalnya Perang Diponegara, Perang Paderi, Untung Surapati. Realisme historis dapat dikembangkan menjadi fiksi historis yang didalamnya terdapat unsur imaginasi. Namun aspek imaginasi tersebut haruslah dipadukan secara integral dengan fakta.

Untuk menjadi satra anak, realisme historis haruslah dikemas dengan penuturan dengan cara penuturan dan bahasa yang sederhana dan lazimnya dilengkapi dengan gambar-gambar.

  1. 4.Realisme Olahraga

Realisme Olahraga (sport stories) adalah cerita tentang berbagai hal yang berkaitan dengan dunia olahraga. Ia dapat berkaitan dengan jenis dan tim olahraga juga dapat berkaitan dengan dan dipakai untuk menanamkan karakter fairplay, kejujuran, kedisiplin, kesederajatan, dan lain-lain yang penting untuk pengembangan diri. Jika dikemas dengan cara-cara menarik, realisme olahrag tidak kalah menarik dibandingkan dengan cerita yang lain. Karena tak sedikit anak yang mengidolakan tokoh-tokoh olahraga.

 II. Fiksi Formula

Genre ini sengaja disebut sebagai fiksi formula yang karena memiliki pola-pola tertentu yang membedakannya dengan jenis lain. Jenis sastra anak yang dapat dikategorikan ke dalam fiksi formula adalah cerita misteri dan detektif, cerita romantis, dan novel serial (Nurgiyantoro, 2005:18).

III.Fiksi formula memiliki pola-pola tertentu yang membedakannya dengan jenis yang lain. Walau hal itu tidak mengurangi orisinilitas cerita yang dikreasikan oleh penulis, keadaan itu mau tidak mau merupakan sesuatu yang bersifat  membatasi. Jenis sastra anak yang merupakan sub fiksi formula adalah :

  1. Cerita Misterius dan Detektif

Jenis fiksi formula yang banyak dikenal orang adalah cerita misterius (mysteries) dan cerita detektif. Cerita misterius dan detektif biasanya dikemas dalam suatu waktu, lampau, kini atau mendatang. Cerita misteri menampilkan daya suspense , rasa penasaran, ingin tahu, lewat peristiwa dan tindakan yang tidak terjelaskan alias masih misterius namun pada akhirnya hal-hal tersebut pasti diuraikan. Contoh dari cerita misterius adalah novel serial Harry Potter (JK. Rowling), Goosebumps (RL. Stine) terjemahan keduanya dalam bahasa Indonesia banyak dijadikan koleksi buku anak-anak.

  1. 2.Cerita Romantis

Cerita romantis (Romantic stories) bukan hal yang baru dalam realisme, dan kini banyak ditulis untuk pembaca muda. Cerita ini biasanyamenampilkan kisah yang simplisistis dan sentimentalis hubungan laki-laki permpuan, dan itu seolah-olah merupakan satu-satunya fokus dalam kehidupan remaja. Cerita romantis berbeda dengan romance, romansa, yang tidak masuk kategori fiksi formula. Cerita romansa justru memperlihatkan adanya kebebasan imajinasi dan kreativitas penulis dalam mengembangkan cerita.

  1. 3.Novel Serial

Novel serial dimaksudkan sebagai novel yang diterbitka secara terpisah, namun novel-novel itu merupakan satu kesatuan unit. Novel-novel jenis ini memiliki beberapa fokus pengorganisasian walau juga dapat bersifat tumpang tindih. Novel serial memberi kemudahan kempada anaka yangingin secara cepat memahami dan menikmati cerita.

IV.Fantasi

Fantasi dapat dipahami sebagai cerita yang menawarkan sesuatu yang sulit diterima. Cerita fantasi dikembangkan lewat imajinasi yang lazim dan dapat diterima sehingga sebagai sebuah cerita dapat diterima oleh pembaca. (Nurgiyantoro, 2005:20).

Fantasi berbeda dengan cerita rakyat karena ceriita rakyat tidak pernah dikenali siapa penulisnya. Jenis sastra anak yang menjadi sub fantasi adalah sebagai berikut

  1. 1.Cerita Fantasi

Cerita fantasi (fantasi stories) dapat dipahami sebagai cerita yang menampilkan tokoh, alur, atau tema yang derajat kebenarannya diragukan, baok menyangkut (hampir) seluruh maupun sebagian cerita. Cerita Fantasisebenarnya juga menampilkan berbagai peristiwa dan aksi yang realistik sebagaiman halnya dalam cerita relaistik, tetapi di dalamnya juga terdapat sesuatu yang sulit diterima. Demikian juga berbagai cerita binatang yang dapat berbicara dan berperilaku seperti manusia, cerita yang berupa personifikasi manusia, juga dikategorikan dalam cerita fantasi.

  1. 2.Cerita Fantasi Tinggi

Cerita fantasi tinggi sangat terasa konflik cerita yang berupa sisi baik dan sisi jahatnya. Tokoh yang dimunculkan sangat menarik dan meyakinkan pembaca. Setting yang digunakan luas dan bervariasi namun sering asing dan berbeda dengan kehidupan kita karena berangkat dari imajinasi seseorang.

  1. 3.Fiksi Sain

Fiksi sain (science fiction) dapat dipahami dalam beberapa pengertian. Robert Heinlein , seorang pengarang fiksi sains, misalnya, mengemukakan bahwa fiksi sains adalah diksi spekulatif yang pengarangnya mengambil postulat dari dunia nyata sebagaimana yang kita ketahui dan mengaitkan fakta dengan hukum ala. Sebagai bagian dari cerita fantasi, fiksi sain kadang-kadang tidak mudah dibedakan apakah ia murni fantasi atau sain. Sebagai sebuah cerita yang hadir ke pembaca sebenarnya pembedaan tersebut tidak terlalu penting. Namun, yang jelas, walau telah diyakini lewat plausibillitas illmiah, fiksi sain tetap saja mengandung unsur ‘dipertanyakan kebenarannya.

V.Sastra Tradisional

Istilah “tradisional” dalam kesastraan (traditional literature atau folk literature) menunjukkan bahwa bentuk itu berasal dari cerita yang telah mentradisi, tidak diketahui kapan mulainya dan siapa penciptanya, dan kisahkan secara turun temurun secara lisan. Jenis cerita yang dikelompokkan ke dalam genre ini adalah fabel, dongeng rakyat, mitologi, legenda dan epos (Nurgiyantoro,2005:22).

Istilah tradisionaldalam kesastraan trtadisional menunjukkkan bahwa bentuk ituberasal dari ceritayang telah mentradisi, tidak diketahui kapan mulainya dan siapa penciptanya dan dikisahkan secara turun-temurun melalui lisan. Didunia ini ditemukan  banyak sekali cerita rakyat, tidak terhitung jumlahnya, dan menjadi bagian kebudayaan masyarakat pemiliknya. Tampaknya ada banyak cerita tradisional yang bersifat ‘universal’ , misalnya kisah Cinderella yang ternyata di negara lainnya memiliki kisah semacam itu yang mirip. Sub sastra tradisional meliputi, :

  1. Fabel

Fabel adalah cerita binatang yang dimaksudkan sebagai personifikasi karakter manusia. Tokoh cerita dalam fabel adalah binatang-binatang yang dapat berperan layaknya manusia. Cerita fabel secara umum tidak panjang, di dalamnya terdapat pesan moral yang secara nyata disampaikan di akhir cerita. Pemilihan tokoh binatang dalam fabel dimksudkan agar pesan moral yang diasampaikan menjadi lebih konkret disamping pembaca tidak merasa digurui. Setting pada fabel sendiri pada umumnya mengacu pada masa lampau.

  1. 2.Dongeng Rakyat

Dongeng rakyat atau biasa disebut dongeng rakyat merupakan karya sastra yang diceritakan secara lisan dan turun-temurun. Dongeng pun memuat kandungan moral yang sangat terlihat jelas sisi baik dan buruknya. Tokoh dalm dongeng bisa sesama manusia ataupun divariasi dengan makhluk lain seperti binatang dan makhluk halus. Alur cerita dongeng biasanya progresif untuk lebih mudah memahami jalannya cerita. Konflik pada dongeng tidak terlalu rumit, juga klimaks biasa ditempatkan pada akhir kisah. Penutup dongeng berupa nada sentimental yakni kata yang biasanya ‘Akhirnya mereka hidup bahagia..’. Dongeng bersifat universal dimana dongeng dapat ditemukan di berbagai negara .

  1. 3.Mitos

Mitos merupakan cerita masa lampau yang berhubungan dengan dewa-dewa maupun kehidupan supernatural yang lain. Dimana diseyiapa negsr memiliki karakteristik mitos yang berbeda. Mitos biasanya menampilkan cerita tentang kepahlawanan, asla-usul alam, manusia atau bangsa yang dipahami memiliki kekuatan suci. Kebenaran mitos sebenarnya dapat dipertanyakan namun masyarkat disekitar tempat berkembangnya mitos tersebut tidak mempersoalkan atau bahkan meyakininya. Mitos- mitos yang berkembang di Indonesia sebagai contoh adalah cerita tentang Dewi Sri, Nyai Rara Kidul, dll. Alur cerita pada mitos bisa tunggal atau ganda yang dikaitkan dengan tokoh-tokoh. Mitos berkisah tentang berbagai persoalan kehidupan yang di dalamnya terdapat kehebatan-kehebatan tertentu yang diluar jangkauan manusia.

  1. 4.Legenda

Legenda sering dirancukan dengan mitologi dengan mitologi. Betapapun demikian ciri khas legenda adalah terdapat kaitan dengan kebenaran sejarah dan kurang berkaitan dengan masalah supranatural.Kebenaran legenda dipertanyakan atau tidak bisa dipertanggungjawabkan. Legenda menampilkan tokoh-tokoh heo yang menampilkan aksi yang sangat mengesankan.  Contoh dari legenda misalkan Rara Jonggrang, Sang Kuriang, dsb.

  1. 5.Epos

Epos merupakan sebuah cerita panjang yang berbentuk syair (puisi) dengan pengarangnya yang tidak pernah diketahui. Iepos menceritakan kisah kepahlawanan seorang tokoh hero. Cerita epos sarat dengan ajaran morsl ksrena aksi-aksi tokoh yang hebat, dan berani layakna seebagai pahlawan yang ideal baik fisik maupun moral. Cerita Panji, Mahabarata, Ramayanalah yang menjadi contoh cerita epos.

VI.Puisi

Puisi merupakan karya sastra yang mendayakan unsur bahasa untuk mencapai efek keindahan. Bahasa puisi tentulah singkat dan padat, dengan sedikit kata, tetapi dapat mendialogkan sesuatu yang lebih banyak. Keterjalinan secara harmonis diantara berbagai unsur kebahasaaan tersebut merupakan cara memperoleh keindahan dalam berpuisi. Untuk puisi anak, kesedrhanaan bahasa haruslah tetap menjadi perharian tersendiri dan kadang-kadng keindahan puisi justru terletak pada kesederhanaannya. Genre puisi anak dapat berupa puisi lirik tembang-tembang anak tradisional, lirik tembang tradisional, atau lirik tembang ninabobo, puisi naratif, dan puisi personal. (Nurgiyantoro,2005:27)

Membaca puisi atau mendengarkanpuisi yang dibacakan dapat memotifasi anak dalam mencari dan menemukan pesan atau kebenaran secara rasional, serta dapat meningkatkan kreatifitas (daya cipta) atau dapat memupuk kepekaan sosial anak.
Mari kita simak dari pengalaman seorang murid kalas 5 SD yang bernama Darmawati. Darmawati disuruh oleh gurunya membacakan sebuah puisi di depan teman-temannya di sekolah. Puisi ini berjudul “Doa Seorang Abang Becak” karya Anita.

Tuhanku yang Mahakuasa
Tuhanku yang Maha pemurah
Tuhanku yang Maha penyayang
Kabulkanlah doaku ini

Permintaanku tidak banyak

Hanya
Berikanlah rahmat perlindungan-Mu
Kepadaku agar besok becakku tidak ditangkap polisi,
Sebab kalau becakku tertangkap
Anak istriku makan apa ?
Semoga kau mengabulkan doaku ini
Amin.


Setelah membaca puisi tersebut, Darmawati merasa terbuka mata batinnya akan kehidupan sekelilingnya. Memang masih begitu banyak masalah di sekelilingnya. Masih banyak orng miskin, masih banyak orang yang memerlukan uluran tangan dari yang mampu. Demikianlah berbagai realitas yang ada di sekelilingnya. Terbayang olehnya kehidupan yang ada di rumahnya dari kehidupan yang terjadi pada Abang Becak dan keluarganya. Sungguh itu jauh berbeda. Kalau di rumahnya ia bisa makan keju untuk sarapan sebelum berangkat sekolah, maka di rumah Abang Becak entah apa yang dimakan untuk sarapan pagi, mungkinkah hanya singkong atau tidak sama sekali?, Perhatiannya semakin tertarik kepada kehidupan Abang Becak dan keluarganya. Bagaimana jika suatu waktu becaknya betul-betul ditangkap polisi, atau mengalami kecelakaan? Bagaimana anak isrtinya di rumah.
Timbul keinginan Darmawati untuk berbuat sesuatu. Ia ingin berbuat lebih banyak, misalnya membantu temannya yang mengalami kesusahan, membesuk temannya yang sakit, atau memberi makan fakir miskin. Demikian pula dalam hidup bertetangga, ia ingin selalu menciptakan kondisi hubungan bertetangga yang saling membutuhkan satu sama lain, antara yang mapan ekonomi dan yang kurang beruntung. Jelasnya, ia tidak mau tinggal diam dalam melihat masalah-masalah yang terjadi di sekelilingnya. Ia ingin melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi dirinya dan bagi orang lain.

Manfaat lain yang diperoleh anak dari kegiatan apresiasi sastra ialah bahwa anak memperoleh kenikmatan. Dengan membaca puisi, anak merasakan suatu keindahan, kepuasan, kesenangan, dan kebahagiaan.
Berikut ini adalah kisah atau pengalaman seorang murid kelas 6 SD, Firman namanya. Firman telah membaca sebuah puisi yang berjudul “Saat Menjelang Buka Puasa”, karya Sheila Melati T.

Saat menjelang buka puasa
Aku menjadi si miskin yang lapar dan letih
Mengharapkan sesuap nasi seteguk air
Penghapus lapar dan dahaga sejak pagi

Saat menjelang buka puasa
Terasa benar keadilan-Mu
Menguji kesetiaan dan kejujuran
Insan yang percaya padamu

Saat menjelang buka puasa
Aku berseru dalam hati
Mahabenar Allah dengan segala Firman-Nya


Firman merasakan keindahan cara pengucapan puisi tersebut. Penyair menyatakan rasa lapar di bulan puasa yang terasa konkret dan indah. Ia menyatakan “ Aku menjadi si miskin yang lapar dan letih “. Larik tersebut bukan hanya mengkongkritkan makna, namun juga menyiratkan moral.

VII.Nonfiksi

Bacaan nonfiksi yang sastra ditulis secara artistik sehingga jika dibaca oleh anak, anak akan memperoleh pemahaman dan sekaligus kesenangan. Ia akan membangkitkan pada diri anak perasaan keindahan yang berwujud efek emosional dan intelektual. Bacaan nonfiksi dapat dikelompokkan ke dalam subgenre buku informasi dan biografi (Nurgiyantoro,2005:28).

Buku nonfiksi yang ditujukan pada anak memiliki keistimewaan tersendiri dimana terdapat sejumlah buku bacaan nonfiksi yang ditulis dengan kadar artistik yang tinggi, dengan memperhatikan pencapaian efekestetika lewat pemilihan unsur-unsur stile secara tepat dan tetap sesuai dengan bahasa anak. Bacaan nonfiksi yang sastra ditulis secara artistik sehingga dapat dibaca oleh anak, anak akan memperolehpemahaman dan kesenangan sekaligus. Buku nonfiksi dikelompokkan menjadi dua sub, yakni:

  1. Buku informasi

Buku informasi memuat informasi, fakta, konsep, hubungan antar fakta dan konsep dan lain-lain yang mampu menstimulan keingintahuan anak atau pembaca. Dari aspek bahasa buku nonfiksi tetap memperhatikan bahas figurati, diksi, citraan dan stile yang dihadirkan. Buku informasi mencakup tema dengan permasalahan sedeerhana hingga kompleks. Dsn ysng cocok untuk anak tentu saja buku dengan tema yanag sedrhana.

  1. 2.Biografi,

Jika buku-buku informasional biasanya memiliki standart yang hampir sama, biografi lain penulis lain pula bentuk dan isinya. Biografi adalah buku yang berisi riwayat hidup seseorang , tentu saja tidak senua aspek kehidupan dan peristiwa dikisahkan, melainkan dibatasi pada hal-hal tertentu yang dipandang perlundan menarik untukndiketahui orangnlain. Selain untuk menguraikan kisah hidup seseorang biografi juga berfungsi untuk mengurai psndangan sikap dari tokoh yang ditulis. Saat ini banyak biografi tokoh-tokoh terkenal yang ditulis kembali berbentuk biografi sebagai bacaan anak-anak sehingga isi dan bahasanya lebih sederhana bahkan juga disertai gambar-gambar untuk ilustrasi agar lebih menarik.

 SASTRA DAN DUNIA ANAK

Berbicara sastra pasti kita akan flashback sejenak pada masa kanak-kanak kita dahulu, tatkala kakek atau nenek kita atau orang tua kita mendendangkan lagu-lagu (baca: tembang) agar kita segera tidur. Secara tidak sadar sebenarnya kita telah belajar sastra. Sastra sebagai bagian dari seni yang indah sebenarnya merupakan salah satu sarana untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan baik, nasehat-nasehat lewat jalannya cerita atau lagu yang didendangkan tanpa bersifat menggurui bagi anak.

Dunia anak adalah dunia yang penuh warna, penuh imajinasi. Kita dapat mengarahkan imajinasinya ke imajinasi yang baik. Masih ingat kan di benak kita tatkala beberapa tahun yang lalu, seorang anak terjun bebas dari tempat yang tinggi karena sengaja berdandan dan memposisikan dirinya sebagai superman. Sangat naïf bukan?? Tentunya kita harus bisa belajar dari berbagai peristiwa yang pernah menimpa anak-anak.

Sastra dapat kita kategorikan sebagai sastra lisan (foklor) atau sastra tulis. Sastra lisan adalah jenis sastra yang diungkapkan dari mulut ke mulut, seperti  saat kita mendongeng untuk anak dengan berbagai tokoh atau karakter. Seperti cerita binatang: si kancil anak nakal, semut dan merpati, dsb. Juga tokoh-tokoh lain seperti kisah Cindrelela sang upik abu, Aladin dan lampu  ajaib, dsb. Sastra tulis adalah jenis sastra yang ditulis. Barangkali pada masa sekarang sastra yang tertulis hampir kita dapatkan di semua toko buku. Tinggal bagaimana kita mengolah sastra lisan dan tulisan dan membuat anak-anak tertarik.

Bagi seorang anak, buku cerita sangatlah menarik, apalagi penuh dengan gambar-gambar. Anak yang belum bisa membaca pun akan tertarik melihat lembar-lembar kertas yang berwarna-warni, menurutnya sungguh menarik!. Oleh karena itu, orang tua selayaknya menganjurkan anak untuk lebih dekat pada dunia sastra sejak dini. Hal ini dapat dipupuk melalu kegiatan mendongeng sebelum tidur.

Ayah, ibu, anda semua pasti sangat terkejut tatkala sang buah hati bersegera naik ke tempat tidur untuk mendengar dongeng yang akan kita bawakan. Mendongenglah apa saja, anda dapat membekali diri dengan aneka cerita yang banyak berserakan di toko buku. Ajaklah anak untuk menanyakan kembali dongeng semalam, mereka selalu ingat, begitu pula dengan tokoh-tokohnya. Dari dongengan kita, ayah ibu dapat memasukkan unsur-unsur edukatif pada diri anak, seperti saling menyayangi, saling tolong menolong, tidak boleh bohong, nakal, menangis dan sebagainya. Sungguh menarik bukan? Bersegeralah mendongeng untuk sang buah hati, mendekatkan sastra sejak dini akan membawa karakter yang baik, dari segi kejiwaan dan bahasa anak.

Mengenal Dunia Bermain Anak

Bermain adalah dunia anak, karena anak-anak pada usia dini memahami dunia sekitarnya secara alami melalui bermain. Bagi anak, bermain bukan sekedar kesenangan, melainkan juga merupakan sarana belajar untuk mendapatkan pengetahuan, pembentukan watak dan sosialisasi.

Untuk mengoptimalkan waktu bermain anak diperlukan adanya program bermain yang terencana, yang dikembangkan berdasarkan tahap-tahap tumbuh-kembang dan minat, bakat serta kondisi lingkungan di mana anak tinggal.
Para pakar pendidikan sepakat, usia dini (0 – 5 tahun) adalah usia emas (golden age) yang sangat berpengaruh pada kepribadian anak selanjutnya karena perkembangan IQ, EQ, dan SQ berkembang sampai 80%.

Dengan membiarkan anak bermain sesuai kemampuan dan bakatnya akan menumbuhkan keterampilan psikomotorik anak, baik psikomotorik kasar maupun psikomotorik halus.

Cara yang efektif dalam mendidik anak usia dini adalah melalui pendekatan saat anak bermain sendiri atau berkelompok, orangtua maupun tenaga pendidik bisa menjadi teman bermain, mengarahkan serta mengajak anak berpikir menggunakan logika dan membedakan mana yang baik dan yang tidak baik.
Ingatlah bahwa orangtua merupakan pendidik utama, dan pertama, serta terbaik untuk anak.

PENUTUP

Kesimpulan

Berdasarkan Uraian diatas dapat disimpulkan sebagai berikut:

  1. Sastra anak adalah sastra yang secara emosional psikologis dapat ditanggapi dan dipahami oleh anak, dan itu pada umumnya berangkat dari fakta yang konkret dan mudah diimajinasikan.
  2. Sastra anak memiliki ciri yaitu Unsur pantangan, yaitu unsur yang yang secra khusus berhubungan dengan tema dan amanat, penyajian dengan gaya secara langsung, fungsi terapan adalah sajian cerita harus bersifat menambah pengetahuan yang bermanfaat.
  3. Genre Sastra anak ada beberapa jenis yaitu Realisme, fantasi, sastra tradisional, nonfiksi, Puisi dan fiksi formula.
    1. Dunia anak adalah dunia yang penuh warna, penuh imajinasi. Kita dapat mengarahkan imajinasinya ke imajinasi yang baik.

Saran

Sastra anak sangat penting dikenal oleh anak SD khususnya, oleh karena itu penulis memberikan saran sebagai berikut:

  1. Guru paham mengenai sastra anak sebelum memberikan ilmunya ke murid.
    1. Guru hendaknya ikut serta dalam melestarikan sastra anak dengan mengenalkan sastra anak pada muridnya.
    2. Guru hendaknya menciptakan suasana pembelajaran sastra anak yang menyenangkan sehingga murid mudah memahami.
    3. Guru hendaknya memiliki daya kreativitas dalam mengajar khususnya sastra anak sehingga anak akan tertarik dan berminat belajar mengeni sastra anak.

 

Program siaran Halo Pendidikan Perguruan Tinggi, 15 Mei 2013, pukul 09.00-11.00

narasumber UTM Ira Fatmawati, S.S, M.Pd

bisa gabung di Line telp di 0315452226

Add comment


Security code
Refresh