Rapendik Streaming

OMPENDIK

prestasi

Login

Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter

Online sekarang: 31
IP kamu: 54.242.8.162
,
Hari ini: April 21, 2014
Share |

BSM Tidak Membedakan Status Sekolah

(0 - user rating)
User Rating:  / 0
TerburukTerbaik 

Jakarta -- Penyaluran Bantuan Siswa Miskin (BSM) tidak membeda-bedakan terhadap status kenegerian dari suatu sekolah. Seluruh siswa miskin yang bersekolah baik di sekolah swasta maupun sekolah negeri, apabila memenuhi standar penerima BSM, akan mendapatkan bantuan tersebut.

Demikian ditegaskan Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Setditjen Dikmen Kemdikbud) Mustagfirin Amin, saat menjelaskan perihal BSM di Talkshow RRI Pro 3 FM, di studio mini Pusat Informasi dan Humas (PIH), Jakarta, Rabu (19/6).

Mustagfirin mengatakan, kerjasama pihak sekolah untuk mendata jumlah siswa miskin sangat diharapkan. Kepada penyiar radio Pro 3 FM Rani Indira, pejabat eselon dua yang mengenakan batik bercorak coklat ini mengungkapkan, hal tersebut dilakukan untuk menjaring siswa yang memang layak menerima BSM.

Dia mencontohkan, "Misalkan pada SMAN 1 Kupang terdapat 500 siswa, maka BSM itu akan langsung dikirimkan melalui kantor pos berdasarkan data yang telah dikumpulkan ke Kemdikbud," katanya.

Tahun ini, alokasi anggaran BSM berdasarkan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2013 adalah sebesar 6,04 T untuk 13,53 juta siswa. Satuan biaya untuk siswa jenjang Sekolah Dasar adalah Rp 450.000 persiswa. Jumlah tersebut mengalami kenaikan dari tahun lalu sebesar Rp 360.000 persiswa. Untuk jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) masing-masing siswa akan menerima sebesar Rp 750.000. Tahun lalu, BSM SMP sebesar Rp 560.000 persiswa. Dan bantuan untuk Sekolah Menengah Atas/Sekolah Menengah Kejuruan dan sederajat adalah Rp 1 juta persiswa.

 (http://www.kemdiknas.go.id)

Add comment


Security code
Refresh